"Aku debug-in dulu ya"



Jadi di suatu agak tengah malam, di dapur, saya sibuk bikin kopi terus istri sibuk masak cilok goreng penyet. Karena kopinya udah jadi dan istri kayak masih lama di bawah, ya udah saya pikir mending pergi ke ates (baca: ruang keluarga) duluan.

Terus saya bilang ke istri:

"Ya udah, aku duluan ya, aku debug-in dulu ya"

Kata-kata itu muncul gara-garanya saya dan istri lagi terlibat projek IT bareng. Beberapa waktu sebelumnya, malem itu istri sudah nyelesaiin part-nya tapi kami berdua ngerasa ada suatu bug di sana. Nyarinya cukup lama sampai istri ketiduran, terus gantian saya yang nyariin, dan saya juga sempet ketiduran di depan laptop. Akhirnya kami memutuskan ke dapur untuk bikin kopi dan masak cilok.

Pas di depan laptop sambil nunggu istri balik dari dapur, bener-bener kebayang sama kata-kata tadi. Dialog sederhana yang bikin inget gimana bersyukurnya sudah 3 tahun nikah dengan seorang yang sebidang keilmuan, sepemikiran, setim kalau lomba, dan akhirnya seprojek. Tentu saja ada plus-minusnya, tapi bener-bener njadiin warna pernikahan yang mungkin berbeda dengan orang lain :)

Alhamdulillah setelah beberapa waktu setelah kembali dari dapur istri berhasil nge-solve bug tersebut. Saya sudah tidur pas itu, tapi setidaknya masalah selesai :)



Komentar

Postingan populer dari blog ini

Sudah halalkah Font kita?

Sisi Gelap Jogja (?)

Menjadi Warga Baru di Universitas Islam Indonesia