Postingan

Menampilkan postingan dari Maret, 2016

Skripsi #3 Entertainment

Gambar
Ada beberapa hal yang paling terkenang kalo bicara "hiburan" selama skripsi.

1. Good Time + Swaragama FM

Ya, itu dua hal yang jadi teman begadang selama ngerjain skripsi, se-pak Good Time (cookies) dan nyetel radio keras lewat speaker HP. Kebanyakan dari swaragama FM, karena biasanya gak cuma lagu jadi ada obrol-obrol malem yang kadang bikin ketawa.

Ini bermula dari keheningan malam yang kadang bikin ngantuk akhirnya aku mesti nemuin kerjaan sambilan untuk begadang. Jadi biasanya nyiapin snack (seringnya good time, kadang juga broniz) sama ngeramein pake radio. Setelah beberapa kali, akhirnya aku mulai hafal sama penyiar radio dan jadwal acaranya -- juga mungkin ini yang bikin kata Pak Yus, "Kamu skripsian kok tambah gendut eh yan"

2. NFS Most Wanted by Origin
Kalau yang ini gara-garanya aku kok mulai merasa kasihan laptopku yang sering panas karna gpunya dipakai buat komputasi skripsi. Jadinya install game biar panasnya karna main game :v Selain itu juga kebetulan …

Skripsi #2 Push the boundaries

Gambar
Pas mulai mikir ambil skripsi, pinginnya emang nyoba sesuatu yang baru, yang bikin belajar dan nambah ilmu. Sempet kepikiran JST atau Fuzzy, cuma belum dapet ide mau apa topiknya. Sampai Triplek ngasih saran dipengembangan BeHafidz selanjutnya dibikin ada pengenalan suara bahasa Arabnya. *Ting, langsung pingin coba jadi topik skripsi

Bener-bener baru banget topik yang mau aku ambil, pengenalan suara, baru dalam arti belum pernah tak kerjain sebelumnya. "Ini gimana cara ndetectnya, gimana cara ngerekamnya, gimana cara ngenalinnya, dan lain-lainnya". Bener-bener blank pas itu .__.

Jadinya langsung tak lempar ke Bu Afia sekalian propose untuk jadi dosen pembimbing. Ibu nya setuju dengan topiknya, malah mengusulkan algoritma lain yang katanya cukup menarik, Deep Learning. Awalnya mantuk-mantuk aja gak ngerti deep learning itu apa (inget banget pas itu ibunya juga cerita-cerita tentang algoritma Backpropagation, SVM, dan HMM tapi aku gak ngerti ini ibunya ngomong apa karna emang…

Skripsi #1

Gambar
Hari sabtu pertama setelah sidang skripsi: ndak ada jadwal yang tersusun, ndak ada tekanan harus bab mana yang diselesaiin, ndak ada rencana eksperimen dan susunan kipas angin biar laptop ndak panas, rasanya bingung banget hari ini mau ngapain.

Pinginnya dukung tim badminton angkatan di CIA tapi rasanya masih ada sebagian pikiran "eh yakin mau dukung badminton? sabtu-sabtu gini mestinya bisa lebih produktif loh, coba cari ide aktivitas lain". Akhirnya seharian beres-beres kos, tidur, setting program untuk revisi, beli beberapa perlengkapan untuk kegiatan besok, dan ngelanjutin nyuci yang tertunda (iya, yang tertunda 24 jam lalu).

Alhamdulillah, kemarin Rabu, 16 Maret 2016 dengan nada suara yang berat Pak Edi Winarko bilang, "Ya Anda dinyatakan lulus... tapi dengan revisi.. artinya kalau Anda mau lulus ya Anda harus merevisi", sambil senyum. Dilanjutin senyumnya bu Afia dan Pak Edi Wibowo, saya juga langsung bahagia haha. Saya langsung nyalamin Pak Edi Winarko juga …

Jama'ah Labkomiyah

Gambar
Dulu disingkat JL pas zaman SMA. Jadi ceritanya berawal dari keinginan lolos ke Univ yang diimpikan Aku, Liga, Mujahid, Fuad, Arya, Amry, sama Arfian Adam ngeniatin tiap jum'at malem nginep di labkomp sekolah buat belajar bareng hampir setengah tahun pas kelas 3 SMA.

Belajar bareng, nentuin topik mau belajar apa hari ini, latihan soal, terus diskusi, terus pembahasan. Kadang kalau ada Mas Sat (admin lab), masnya yang ngajarin kimia ( dia admin lab komputer yang kuliah di Teknik Elektro tapi jago banget kimianya .___. ). Terus paginya kadang main bola bareng, jalan sehat lari-lari, atau nonton film sampe nangis rame-rame (?). Kadang juga main DOTA -tapi karena aku gak bisa ya aku nonton film aja-

Tidurnya juga untel-untelan, kadang tidur di kursi lab, di sela-sela komputer yang karpetan, di ruang admin yang adem banget tapi ya sempit banget. Pas itu kita gak mesti belajar sih, kadang semaleman cuma ngobrolin "masa depan". Kadang langsung tidur karna capek siangnya. Inget…

Toleran

Pernikahan itu seumur hidup loh, sampe kapan lu mau ngelempar muka Lando pakai sepatu?"
dari salah satu film indonesia yang menurutku paling berkesan, selain karena lucu banget, juga menurutku mereka bisa menyampaikan hikmah dengan cara yang alus dan baik, judulnya Aku, Kau & KUA.

dan entah kenapa kutipan itu jadi dalem banget, ya, bukan cuma di topik pernikahan, tapi juga pas kita menjalin persahabatan, atau sekadar rekan kerja, atau relasi apapun.

Itu yang menjadi pertanyaan, sampe kapan kita mau toleran terhadap kekurangan dia?
apakah ini berarti kita mestinya ninggalin dia?
atau menasihati?
atau.. tetap terus bertahan bertoleran?

#sekilasSkripsi