Langsung ke konten utama

Singapore!: The Contest

kamarnya baguus, jendelanya aku tutup karena jendelanya terlalu gede
Bangun jam 4, terus langsung siap-siap sholat subuh. Udah hitung-hitung karna di HP nunjukin jam 4 berarti di Singapura ini sudah jam 5 an sebenernya, jadi waktu yang tepat untuk siap-siap. karena inget kejadian di lomba MTQ Agustus lalu yang bikin kita mesti ngantri buat mandi sebelum lomba, jadi akhirnya kepikiran untuk mandi duluan.

Sesuai dugaan kamar mandi sepi, oh ya bicara tentang kamar mandi, di Singapura susah sekali nyari toilet yang pakai air, toilet di sini pakai tisu semua ._____. untung cuma 3 hari di sini. Setelah mandi langsung siap-siap sholat subuh, tapi untuk memastikan nyempetin dulu online untuk cek jam sholat dan ternyata...... epic, aku lupa walau udah di majuin 1 jam tapi Singapura kan lebih barat dibanding jogjaa. jadi subuhnya masih hampir 1 jam lagi -_____- parraaah. pantes aja masih sepi, terus jadi bingung mau ngapain.

Perlombaan dimulai jam 9, seperti biasa aku deg-degan untuk perlombaan ini. Walau tau kemungkinan masuk 10 besar itu kecil banget, tapi aku mesti ngasih yang terbaik kan?

Aku lupa aku belum cerita, kalau aku di Singapura ini dalam rangka seleksi untuk menuju ACM-ICPC World Final melalui Singapore Region. Untuk masuk ke regional ini ada seleksinya dan diikuti lebih dari 30 negara (seingetku yang lolos ke regional singapura ini ada belaasan negara juga, dari India sampai Korea).

Dan perlombaan dimulai...

Di depan di pajang 11 balon spesial yang akan dikasih ke first solver tiap soal
Rencananya first codernya adalah wawan karena dia paling cepet ngodingnya di antara aku sama Erwin. Wawan baca soal A-D, aku E-G, Erwin H-K. Pas kontes dimulai setelah melambat mbaca tulisan Inggris yang agak susah dipahamin akhirnya nyadar kalau soal E ini gampang banget, akhirnya aku ambil alih first codernya dan aku coding cepet, ndebug sedikit, 13 menit dari perlombaan dimulai, Soal E Accepted. Sedihnya tim Terharu :') dari Universitas Indonesia berhasil ngerjain lebih cepet cuma 7 menit, bahkan dia dapet "balon spesial" karena dapat first accepted di soal E.

Lihat scoreboard dan ternyata soal F juga sudah banyak  yang mengerjakan, karena ini masih dijatahku akhirnya aku lanjutin ngoding sambil diskusi sama wawan. Erwin masih berusaha ngelihat-lihat soal matematik yang menurutnya paling mudah. Aku awalnya majuin ide untuk solusi soal F, greedy, wawan dengan sedikit ragu setuju, aku coding, submit, dan... Wrong Answer ._. mati, ini salah di mana. Oke, tenang-tenang, Ndebug-ndebug dikit, submit lagi, Wrong Answer lagi .___. gawat #mulaiPanik. Aku suruh wawan nyari testcase, terus aku baca soal G, Erwin mulai ambil alih laptop untuk coding soal geometri (soal H) yang kayaknya matematik paling gampang.

Wawan masih gak nemu masalahnya di mana, akhirnya dia putusin mbikin solusi baru untuk soal F yang lebih ekstrem dengan codingan yang lebih panjang. (dalam hati, wan, ini kalau sampai salah bisa setengah mati nyisir sintaksnya mana yang salah) tapi alhamdulillah codingan wawan cukup bagus, entah gimana caranya, soal F, Accepted.

Erwin ambil alih lagi laptop, dan mulai ngelanjutin soal H. Soal ini mudah banget untuk dipahami tapi ternyata stengah mati dikerjain, intinya kita disuruh ngoutputin titik-titik bilangan bulat sembarang di range tertentu sehingga jika ditarik garis bisa menghasilkan sebuah poligon bersisi N. Masalahnya Erwin belum bisa memastikan tidak ada 3 titik yang segaris yang bisa ngurangin jumlah sisinya.

Setelah diskusi panas soal G dengan wawan aku propose ide DP+BinarySearch, dengan penjelasan yang ati-ati ke wawan, dia ngerasa ide ini bener. Udah ngerasa ini kayaknya agak banyak iterasinya tapi coba aja deh. Wawan ngoding soal G aku coba baca-baca soal C yang banyak juga yang bisa. Setelah sedikit terka-terka aku propose ide dengan menggunakan DSU untuk penyelesaiinnya ngasih lemma-lemma dikit dan Erwin verifikasi kalau itu bener, pas wawan lagi suntuk ngoding soal G, coba aku ambil alih laptop, coding cepat soal C, submit, soal C Accepted.

Wawan yang udah selesai coding soal G langsung submit, soal G Timelimit Exceeded .__. jeng jeng, setelah dihitung lagi ternyata bener solusi kita O(N^3) kita mesti nemu solusi O(N^2) nya. Aku propose ide lagi ke wawan untuk ngerjain pake DP Bottom UP tapi setelah dicoba-coba tetep gak berhasil. Erwin juga udah terus ndebug dan ngasih ide lain untuk ngerjain soal H tapi masih belum berhasil. Dan yak, sampai waktu habis, kita stuck di soal G dan H -____- #sedih.

Cuma dapet 3 balon, padahal tim yang duduk di depanku dapet 5 balon, tim PS Hunter dari NUS. Yang duduk di sebelah kiri ada RRWatameda dari NUS juga kayaknya malah dapet lebih dari 5 balon -___- ada tim Lumos yang cuma cewek semua dari taiwan duduk di deket situ dia juga dapet 5 balon. sedih banget.. ini tahun terakhir dan aku masih failed.

diskusi kocak meratapi kegagalan :'(
Setelah lomba sempat diskusi sama Fahmi, mantan murid yang sekarang udah jago di UI sana. Dia ngerjain soal G memang awalnya dengan DP O(N^3) tapi dia berhasil -entah gimana caranya- ngereducenya jadi DP O(N^2) jadi dia Accepted. Terus juga cerita kalau kita melewatkan satu soal yang mungkin masih solvable, yaitu soal A. Sebelumnya kita udah ngasih selamat juga ke timnya Ayaz, tim Terharu :') yang berhasil dapet 7 soal.

ternyata pak Anif masih nyempetin foto kita, walau agak susah, itu  timku yang di atas
Ditengah kesumpekan itu aku coba diskusi sama wawan tentang apa yang salah dengan pembinaan kita, dan kesimpulan kita hampir sama, kita kurang latihan. Kita tahu banyak materi-materi yang "hard" tapi kita bahkan belum bisa nembus yang "medium" ketika kontes.

masih bersambung...

catatan: aku belum pernah cerita deskriptif tentang apa yang kita alami di meja perlombaan, dan karena ini lomba terakhirku mungkin ada baiknya aku sebarin keseruan lomba ini.

Komentar

  1. bahasamu yan --> yang cuma cewek semua --" ahaha

    BalasHapus
  2. Bacanya jadi ikut deg degan :" pas cerita soal F sampe teriak wawaan wkwk

    BalasHapus
  3. @fitri wkwk baru sadar ada kata "cuma" di sana, ini efek harga diri fit ><

    @nana -___-

    BalasHapus
  4. (((di Singapura susah sekali nyari toilet yang pakai air)))

    begitulah derita :"
    jadi kamu harus siap2 punya barang substitusi gayung kalau lg di negara lain wkwk

    kok seru e yan lombanya, walaupun ada istilah2 coding asingnya wkwk (orang ilkom gabut macam apa.. D:)

    BalasHapus
  5. @farah iya faar, aku sampe shock denger semua toilet pake tisu. Di irlandia juga?

    wkwk iya aku juga langsung mikir jangan buang botol air minum, kalau darurat bisa dipakai buat pengganti gayung

    tahun depan ikut lah far, jangan lulus dulu :3

    BalasHapus

Posting Komentar

Tinggalkan jejak disini

Postingan populer dari blog ini

Sudah halalkah Font kita?

"Barangsiapa yang mengerjakan kebaikan seberat dzarrahpun, niscaya dia akan melihat (balasan)nya. Dan barangsiapa yang mengerjakan kejahatan sebesar dzarrahpun, niscaya dia akan melihat (balasan)nya pula." [Al-Zalzalah: 7-8] Wah, sebenernya ayat ini dalem banget loh. ini berarti setiap tindakan kecil kita itu juga akan dipertanyakan di akhirat nanti. Kali ini mau saya bahas sedikit tentang "Sudah halalkah font kita". Ya, font yang kita pakai ini. Representasi wajah tulisan di web atau hasil ketikan di komputer. Lisensi Font Seperti apapun di dunia internet ini, semua berlisensi. Dan tahukah kalian, kalau font yang ada di komputer Windows itu sebenarnya juga tidak gratis, bahkan font-font yang kalian download dari situs-situs penyedia layanan font seperti Dafont , FontSquirrel , dan sebagianya itu juga tidak semuanya bisa digunakan seenaknya loh.

Sisi Gelap Jogja (?)

weh, ngeri banget judulnya, hehe sebenernya maksud pos ini adalah kisah duka di daerah jogja yang aku rasain sejak masuk UGM... sisi negatif itu  sebuah pendapat, tidak benar secara mutlak, dan bisa juga tidak salah secara mutlak nah, setelah 1 semester kuliah, yah, sudah pas 1 semester, kemarin siang baru aja registrasi semester 2, aku pingin menjawab sebuah pertanyaan yang aku dapet ketika promosi UGM di Surabaya: "Mas, Di Jogja katanya pergaulannya buruk? bener gak sih?" mungkin aku buka dulu dengan pendapat temen-temen jogjaku " Hmmm, menurutku tergantung komunitas yg dipilih apa dulu. DI jogja banyak banget komunitas mulai dari yg positif sampe yg negatif ada. Tergantung lingkungan kita tinggal di Jogja. Kalo menurutku overall asal kita gak aneh-aneh mau gabung ke komunitas yg negatif kayak komunitas 'coret-coret tembok' misalnya, ya pergaulan di kota Jogja relatif bagus sih gak buruk. Toh di sini masih ada budaya 'pekewuh' (tahu malu

Menjadi Warga Baru di Universitas Islam Indonesia

Perpustakaan UII Alhamdulillah, hari ini tepat 4 bulan saya jadi dosen di Universitas Islam Indonesia (UII) . Memang, 4 bulan adalah waktu yang singkat untuk menilai suatu kampus. Tapi saya pribadi sudah nggak sabar pingin cerita banyak tentang UII. Saya yang dulu tidak pernah dengar nama kampus ini, sudah berkali-kali dibuat kaget sekaligus kagum dengan beragam hal yang saya temui 4 bulan ini. Kali ini saya mau cerita sedikit tentang UII, versi 4 bulan jadi warga baru di UII. Kalau pingin tahu gimana seleksi dosen UII, bisa baca di sini . Universitas Islam Indonesia Kalau dulu ketika awal kuliah disuruh menyebutkan 3  nama ikan universitas swasta yang ada di Indonesia, mungkin yang teringat: Universitas Kristen Petra, kampusnya deket rumah Universitas Surabaya, beberapa kali lomba di sana Universitas Telkom, sering promo ke SMA Pertama kali denger nama "UII" dari temen kuliah saya. Dan pas itu saya ingat komentar, "loh itu beda ya sama Universitas Islam